Jemput LIKE page ini :))

Pengerah Jemari

Tentang Aku

Foto saya
Suka menulis, dengar lagu, baca novel dan berangan.

Khamis, 11 Mei 2017

Hidup Ini Bukan Cerita Novel

Alhamdulillah, karya-karya arwah masih diterima oleh pembaca. Segala penat-lelahnya menyiapkan LBS#4 tidak sia-sia. Boleh dikatakan saya nampak kesungguhannya kali ini demi menepati DEADLINE. Setiap hari dia akan bangun pukul 2:00 pagi untuk melukis. Cuti hujung minggu juga dimanfaatkan untuk melukis. Malah, waktu pulang ke kampung dan waktu bercuti ke Melaka pun, dia tetap curi masa untuk melukis. Seolah-olah masanya sudah suntuk benar...



20 Januari 2017...

Malam sebelum arwah meninggal, saya sedar dia tak bangun melukis seperti biasa. Pagi esoknya, dia mengadu tak sihat dan nak berehat di rumah saja. Bila dia beritahu yang dia rasa susah nak bernafas malam semalam, saya mula rasa tak sedap hati. Saya ajak dia ke klinik tapi dia kata dia nak balik rumah dan tidur sekejap sebelum ke klinik pukul 10:00 pagi nanti. Dia suruh saya ke pejabat. Sepanjang perjalanan ke pejabat, hati saya rasa tak tenang. 

Kebiasaannya, saya memang tak buka Whatsapp tetapi tiba-tiba pagi itu terdetik nak buka Whatsapp ketika sampai di LRT Kerinchi (LRT yang paling dekat dengan pejabat saya). Saya perasan ada missed call daripada nombor yang tidak dikenali. Kemudian, ada Whatsapp daripada sepupu arwah yang menyuruh saya balik segera kerana arwah pengsan. 

Ya Allah! Masa tu tak tahu apa patut saya balas. Saya terus patah balik ke Subang Jaya. Dalam hati, saya berdoa mudah-mudahan dia tak apa-apa. Sebelum ini pun dia pernah masuk hospital. InsyaAllah, tak ada apa-apa. Saya sekadar menyedapkan hati. 

Sampai kat Subang Jaya, saya tunggu sepupu arwah jemput. Dalam pada itu, saya sempat memberitahu keluarga di Kuantan. Sejurus sepupu arwah sampai, kami terus ke Hospital Shah Alam. Sepupu arwah beritahu, nadi arwah memang dah lemah sangat masa jiran kami jumpa dia pengsan di tangga nak naik ke rumah kami. Sepupu arwah minta saya bersedia untuk terima apa-apa kemungkinan. 

Sampai kat hospital, mak cik arwah beritahu arwah dah tak ada. Saya rasa macam mimpi. Saya rasa tak percaya. Mustahil! Tadi arwah kata dia nak balik tidur. Saya yakin dia cuma tidur saja. Tapi bila misi suruh saya masuk untuk cam jenazah, saya tak tahu nak bagi reaksi macam mana. Ya Allah, baru pagi tadi dia minta maaf dengan saya sambil cium tangan saya,.. Tak sangka itu tanda dia nak 'pergi'.

Saya rasa terkilan sebab tak ada di sisi dia waktu dia pergi. Kalaulah saya berkeras ajak dia pergi klinik... Waktu saya berfikir macam tu, tiba-tiba saya teringat balik pengalaman waktu saya nak bersalin dulu. Saya juga buat benda yang sama macam arwah. Ya, ini semua takdir Allah SWT. Saya harus reda. Apapun, arwah sempat menunaikan janjinya pada editor Komik M untuk menyiapkan manuskrip Lawak Budak Sekolah #4 sebelum hujung Januari. 

Terima kasih kepada seluruh warga kerja Komik M kerana masih sudi menerbitkan karya terakhir arwah dan terima kasih kepada pembaca yang masih memberi sokongan kepada karya-karya arwah. 

Al-Fatihah, sayang...

Ahad, 7 Mei 2017

Kenangan Cinta di PBAKL

Sekejap sahaja sudah hari kesepuluh! Bermakna hari ini adalah hari terakhir Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2017! Sayangnya, saya tidak dapat bersama-sama kawan-kawan yang lain 'berjuang' di sana memandangkan saya kini menetap di Kuantan, Pahang. 

Sememangnya PBAKL banyak mencatat kenangan saya bersama arwah suami. Kami berjumpa kali pertama juga di PBAKL pada tahun 2009. Waktu itu saya bertugas sebagai editor komik Oka dan dia pula baru sahaja menerbitkan komik solo kedua bersama Komik M iaitu Kecemprengman #2. Sebelum itu, kami sudah berkenalan dalam blog. 

Semenjak itulah setiap kali PBAKL kami akan turun ke PWTC. Tapi selalunya dia dengan kawan-kawan pelukis dia dan saya dengan kawan-kawan penulis saya. Cuma pergi dan balik sahaja kami bersama-sama naik komuter walaupun dia tinggal di Shah Alam dan saya tinggal di Kepong. 

PBAKL 2013 barulah kami ke PWTC sebagai suami isteri. Tahun 2014 pula kali pertama saya terlibat dengan sesi autograf secara rasmi dengan Penulisan2u untuk novel Cinta Gantung. Kemudian, hujung tahun 2015, sekali lagi saya berpeluang turut serta dalam sesi autograf untuk novel Bukan Tak Suka dan untuk PBAKL 2016.

Jika diperhatikan, Tuhan sudah atur cantik. Bila saya ada sesi autograf, dia tak terlibat dengan sesi autograf. Bila saya tak ada sesi autograf, dia pula ada sesi autograf. 

Novel Bukan Tak Suka dan Cinta Gantung di reruai Penulisan2u dan KaryaSeni.

Tahun ini saya tak ada novel baharu. Hanya novel-novel saya yang berada di reruai penerbit. Saya sendiri tidak pasti sama ada pesta buku kali ini adalah pesta buku terakhir buat saya atau masih ada rezeki saya untuk berkunjung ke sana pada tahun hadapan. 

Sabtu, 6 Mei 2017

PBAKL Tanpa Dia

Tanggal 28 April 2017, bermulanya Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur yang kembali ke PWTC. Saya sempat meluangkan masa ke sana pada hari Ahad (30 April) dan Rabu (3 Mei). Tapi hanya sekadar berjalan-jalan sambil bertemu rakan-rakan memandangkan saya tak ada novel baharu tahun ini. 

Daripada pemerhatian saya, pesta buku kali ini agak sedikit hambar berbanding tahun-tahun sebelumnya. Tak pasti mengapa tapi dapat dilihat suasana yang lengang. Hari Ahad kut. Takkan lengang? Mungkin ramai yang pulang ke kampung memandangkan 1 Mei merupakan cuti Hari Pekerja. Berbeza dengan suasana pada hari Rabu yang agak meriah dengan kunjungan rombongan sekolah. Barulah terasa bahang pesta buku yang sebenar! 

Dari sudut peribadi pula, saya merasakan pesta buku pada tahun ini agak kurang lengkap kerana tahun ini saya berseorangan tanpa suami tercinta yang telah kembali ke rahmatullah pada 20 Januari yang lalu. Al-Fatihah...

Setiap kali bulan April, seakan-akan sudah menjadi tradisi kami akan ke pesta buku di PWTC. Dari zaman mula kenal, kahwin, mengandung dan sampailah dah ada anak, kami masih meneruskan tradisi ini. Gara-gara itu juga, anak kami lahir pada bulan April ketika kami sibuk dengan pesta buku dua tahun lepas!

Tahun lepas, saya diberi peluang menyertai sesi autograf di booth Penulisan2u dan sepatutnya tahun ini giliran suami saya pula menyertai sesi autograf bersama Komik M. Tapi, Allah SWT lebih sayangkan dia. 

Bagi yang mengikuti karya kartunis Poyo, arwah sempat menyiapkan karya terakhirnya iaitu Lawak Budak Sekolah #4. Jika anda ingin memiliki komik ini, bolehlah datang ke booth Komik M x Skuad Misi di tingkat 4. Ada cenderahati kecil yang disediakan.


Selain Lawak Budak Sekolah #4, buku pertama arwah, Kecemprengman #1 juga telah diterbitkan semula dengan kaver dan susunan layout baharu. 


Lain-lain karya; Lawak Budak Sekolah #1, Lawak Budak Sekolah #2, Lawak Budak Sekolah #3 dan Terlalu Poyo.


Jadi, jangan ketinggalan berkunjung ke PBAKL yang hanya berbaki dua hari saja lagi!

Isnin, 9 Mei 2016

Cerita PBAKL di MAEPS, Serdang

Buat pertama kalinya, Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur yang berlangsung sejak 29 April lalu diadakan di MAEPS, Serdang. Tempatnya sangatlah besar tetapi perlu berjalan jauh dari tempat letak kereta. Selain itu, booth-booth juga terletak di dalam empat dewan yang berlainan. A, B, C dan D. Ke ada dewan E, F etc? Tak pasti pula saya. He he.

Seperti yang diuar-uarkan, saya berada di booth KaryaSeni dan Penulisan2u pada 2 Mei 2016 yakni pada hari Isnin bermula jam 12:00 tengah hari hingga 2:00 petang. Sempatlah juga bertemu dengan penulis-penulis yang bertugas dari pukul 10:00 pagi hingga 12:00 tengah hari iaitu Illa Shanahila (Dalam Hati Ada Dia? dan Pencuri Cinta Kelas Satu), Tini Hardanisyah (Awak Ilham Saya), Ania Malna (Beijing, Aku Cinta Dia! dan Cintaku Tertinggal di Korea) dan Shaista Haziq (Sungguh, Saya Cintakan Awak).




Slot tengah hari pula saya bersama penulis ZER. Hah, istimewa buat pembaca yang membeli novel Cinta Gantung dan Bukan Tak Suka, dapat mug percuma yang saya tempah khas untuk pesta buku kali ini. 




Antara mereka yang bertuah itu ialah
1. Siti Iesnorhana
2. Azlin
3. Nurul Adilah
4. Nurathirah
5. Ainatul Nabihah
6. Nur Syakilla Putri
7. Nurfatihah
8. Umi Hanag
9. Siti Nur Aisyah
10. Kasmawati
11. Intan
12. Siti Norsyafiqah & Laila
13. Iela Fazila
14. Ain Nadhirah

Terima kasih atas sokongan anda. Juga buat pihak KaryaSeni dan Penulisan2u yang sudi menjemput saya untuk memeriahkan pesta buku kali ini. Sempat juga seorang staf berpesan kepada saya, "Harap bila next session, ada novel ketiga ya." 

Gulp! 

Insya-Allah, sedang diusahakan. Huhu.

Sebelum balik, saya sempat singgah booth Ana Muslim untuk jenguk tiga 'anak' saya di sana. Rupa-rupanya Aina Masuk Asrama dah masuk cetakan ketiga manakala Aku Nombor Satu cetakan kedua. Hanya Mama Sayang Wawa yang masih belum diulang cetak. Haha.

Khamis, 28 April 2016

PBAKL 2016

Jadual bertugas untuk Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2016 sudah keluar! Saya akan berada di booth Penulisan2u pada 2 Mei iaitu hari Isnin, jam 12:00 tengah hari hingga 2:00 petang.




Macam biasa, bila pesta buku ni, kalau beli novel akan dapat free gift daripada penulis. Jadi, kalau rasa-rasa nak free gift novel Cinta Gantung dan Bukan Tak Suka, bolehlah datang jumpa saya nanti ya.

Jumaat, 22 April 2016

6 Hari Lagi


Ada ke yang nak jumpa saya ? Hee~

Ahad, 3 Januari 2016

Hitam Putih 2015

Tahun 2015 sudah pun melabuhkan tirainya. Namun begitu, sebahagian daripada peristiwa pada tahun 2015 masih segar dalam ingatan saya. Mana taknya, tahun 2015 merupakan tahun yang menguji kami suami isteri. 

Akhir tahun 2014 dan awal tahun 2015, suami saya dimasukkan ke wad kerana sakit pada kaki dan selamat menjalani pembedahan. Namun, suami saya tidak dapat berjalan hampir 3 bulan lamanya. Saya pula ketika itu sedang mengandung 4 bulan. Tapi alhamdulillah, kesihatan saya masih baik dan dapat berdikari pergi check up di klinik kesihatan tiap-tiap bulan macam biasa. Suami hanya sempat temankan saya check up dua kali sahaja iaitu sewaktu buka buku pink (buku rekod ibu mengandung) dan masa minum air gula. 

Tentulah bila tengok orang lain datang dengan suami masing-masing, rasa sedihlah juga. Anak pertama, kan? Kalau boleh, mestilah nak suami ada sekali. Tapi bila kenangkan orang yang tinggal berasingan dengan suami atau orang yang dah tak ada suami, mesti lagi kesian check up sorang-sorang, terus tak jadi layan perasaan. Lagipun kalau suami ikut sekali, kesian kat suami kena tunggu lama tanpa buat apa-apa. So, tak apalah. 

Walaupun baru kali pertama mengandung, tapi alhamdulillah tak ada banyak masalah. Semuanya dipermudahkan oleh Allah SWT. Tak ada morning sickness yang teruk, tak ada muntah-muntah, jarang-jarang ambil MC dan tak ada mengidam apa-apa sangat. Cuma 3 bulan yang pertama, saya tak lalu makan. Tiap-tiap hari cuma makan roti disapu Planta dan ditabur gula sekali-sekala. Itu pun dah rasa sedap sangat. Hee. Muntah pun seingat saya hanya 4 kali. Itu pun sebab makan makanan yang masam. Dan ada sekali saya hampir pitam di dalam komuter. Huhu.

Apa-apa pun, saya bersyukur masih ada saudara-mara yang sanggup membantu. Maklum sahaja, saya tak boleh drive (lesen memandu ada tapi tak pernah drive lepas lulus exam). Huhu.

Bulan April. Macam biasa, Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur kat PWTC. Walaupun tak ada buku baru, tapi saya rasa tak lengkap hidup sebagai penulis kalau saya tak pergi. Tapi suami tak bagi saya pergi memandangkan kandungan saya sudah 8 bulan 3 minggu. Tapi saya berkeras nak pergi. Jadi, suami pun terpaksa akur. 

Sepanjang di PWTC, saya banyak berjalan dan singgah di booth berjumpa rakan-rakan penulis dan editor. Keesokannya, badan saya rasa penat sangat. Mungkin saya terlalu banyak berjalan semalam. Jadi, saya hanya berehat di rumah. 

Pagi Isnin, 27 April 2015. Sepatutnya saya ada check up tapi kepala saya rasa sakit sangat. Sakit yang tak pernah saya rasa seumur hidup saya. Masa tu saya cuma fikir mungkin ajal saya dah sampai. Saya beritahu suami dan cakap saya nak tidur dulu. Mungkin lepas bangun nanti, okeylah agaknya. Saya suruh suami saya pergi kerja. Selepas itu, saya dah tak ingat apa-apa.

Sehari dua selepas itu, saya menyedari yang saya berada di hospital. Suami saya datang dan beritahu baby dah selamat. Saya masih blur-blur. Baby? Bukan ke baby belum cukup 9 bulan? Takkan dah keluar? Kenapa saya tak ingat apa-apa? 

Maka, bermulalah pengalaman saya tinggal di hospital selama 11 hari. Selepas dibenarkan keluar dari hospital, saya balik ke Kuantan untuk berpantang. 

Dalam berpantang, saya masih sempat menghabiskan manuskrip Bukan Tak Suka. Setiap kali anak tidur, saya ambil kesempatan untuk menaip. Bukan saya tak nak berehat tapi mengenangkan janji saya pada penerbit, jadi saya gagahi juga untuk habiskan manuskrip tersebut. 

Akhirnya, bulan Oktober, saya dapat lihat novel baru saya diterbitkan. Tak sangka sebab ingatkan tahun depan (tahun 2016) baru terbit.


Sewaktu Ekspo Buku Malaysia di PWTC pada 28 November yang lalu.


Bukan itu saja, malah saya tak sangka yang saya berkesempatan memeriahkan Ekspo Buku Malaysia yang telah diadakan di PWTC pada November. Terima kasih kepada Penulisan2u yang masih percaya dengan karya saya. Harapan saya semoga setiap karya saya tidak menghampakan para pembaca. Mudah-mudahan kita dapat berjumpa lagi dalam karya yang seterusnya. 

Selamat tinggal, 2015! (^______^)