Jemput LIKE page ini :))

Pengerah Jemari

Tentang Aku

Foto saya
Suka menulis, dengar lagu, baca novel dan berangan.

Khamis, 13 Januari 2011

Misi 2011 Kini Bermula

Dalam sibuk membaikpulih dan menyiapkan sebuah manuskrip, aku masih sempat membaca beberapa buah novel yang dipinjamkan oleh seorang teman. Terima kasih kepada si peminjam. Antaranya "Jiranku Kekasihku", "Rayyan Fantasi", "Coke & Sundae" dan "Lovin' You".

Walaupun sudah banyak novel yang aku pinjam, tapi aku tetap membeli sendiri beberapa buah novel. Dan yang paling aku suka adalah novel yang satu ini. Entah mengapa aku rasa tertarik dengan novel ini. Bila nampak di rak kedai buku, tangan aku terus capai novel ini.


Kata orang cinta itu asalnya dari mata. Kemudian, sampai ke hati. Betullah agaknya kata orang itu, sebab dengan mata itulah Hanisha jatuh hati kepada lelaki yang entah siapa-siapa. Kemudian, dia jatuh sayang. Sayang sangat-sangat sampai tak boleh lupa siang dan malam. Mula menyimpan angan-angan yang bukan-bukan.

“Hani fikir, abang semudah itu untuk berubah hati? Hani ingat abang ni boneka yang hanya tahu mengikut kata dan telunjuk orang?”

Bagi Fahrin yang dituduh dengan penyataan yang sama sekali tidak benar, mula memasang angan yang indah-indah apabila emaknya mengutarakan sesuatu yang benar-benar memeranjatkannya. Kalau dah jodoh, larilah ke mana sekalipun, jodoh tetap jodoh.

Benarkah jodoh yang diharapkan akan berkekalan hingga ke akhirnya? Mampukah Hanisha dan Fahrin mengatasi rintangan dan masalah yang menduga? Benarkah tidak akan ada hati yang pernah berubah?



Mengisahkan Fahrin dan Hanisha yang tidak pernah berkenalan rapat tetapi berkahwin atas pilihan orang tua kedua-dua belah pihak. Mesej yang disampaikan dalam novel ini sangat direct dan menyentap bagi sesiapa yang terasalah. Kalau tak terasa, tak tahulah, kan. Bagi aku, novel ini sangat fokus dan tak meleret-leret.

Aku suka dengan watak Fahrin yang tidak mudah terpedaya dengan cakap-cakap orang luar yang cuba mengganggu gugat rumah tangga mereka. Begitu juga dengan Hanisha yang tetap mempercayai suaminya walaupun 'satu kampung' dok kecoh memperkatakan keburukan suami dia!

Masih ada beberapa buah novel lagi yang tersadai dalam simpanan aku. Mungkin selepas aku menyiapkan manuskrip yang satu ini, aku akan kembali menyambung pembacaan. Oh, masih ada dua buah manuskrip lagi yang perlu disiapkan dalam tahun ini!

2 ulasan:

Rizai Reeani berkata...

Sedang membaca novel ini. Setakat ini, saya berpuas hati dengan jalan ceritanya. :)

Ilmar Imia @ Fathi Ramli berkata...

Sebagai penulis, kita juga mampu menyampaikan mesej yang baik kepada pembaca :)