Jemput LIKE page ini :))

Pengerah Jemari

Tentang Aku

Foto saya
Suka menulis, dengar lagu, baca novel dan berangan.

Khamis, 11 Mei 2017

Hidup Ini Bukan Cerita Novel

Alhamdulillah, karya-karya arwah masih diterima oleh pembaca. Segala penat-lelahnya menyiapkan LBS#4 tidak sia-sia. Boleh dikatakan saya nampak kesungguhannya kali ini demi menepati DEADLINE. Setiap hari dia akan bangun pukul 2:00 pagi untuk melukis. Cuti hujung minggu juga dimanfaatkan untuk melukis. Malah, waktu pulang ke kampung dan waktu bercuti ke Melaka pun, dia tetap curi masa untuk melukis. Seolah-olah masanya sudah suntuk benar...



20 Januari 2017...

Malam sebelum arwah meninggal, saya sedar dia tak bangun melukis seperti biasa. Pagi esoknya, dia mengadu tak sihat dan nak berehat di rumah saja. Bila dia beritahu yang dia rasa susah nak bernafas malam semalam, saya mula rasa tak sedap hati. Saya ajak dia ke klinik tapi dia kata dia nak balik rumah dan tidur sekejap sebelum ke klinik pukul 10:00 pagi nanti. Dia suruh saya ke pejabat. Sepanjang perjalanan ke pejabat, hati saya rasa tak tenang. 

Kebiasaannya, saya memang tak buka Whatsapp tetapi tiba-tiba pagi itu terdetik nak buka Whatsapp ketika sampai di LRT Kerinchi (LRT yang paling dekat dengan pejabat saya). Saya perasan ada missed call daripada nombor yang tidak dikenali. Kemudian, ada Whatsapp daripada sepupu arwah yang menyuruh saya balik segera kerana arwah pengsan. 

Ya Allah! Masa tu tak tahu apa patut saya balas. Saya terus patah balik ke Subang Jaya. Dalam hati, saya berdoa mudah-mudahan dia tak apa-apa. Sebelum ini pun dia pernah masuk hospital. InsyaAllah, tak ada apa-apa. Saya sekadar menyedapkan hati. 

Sampai kat Subang Jaya, saya tunggu sepupu arwah jemput. Dalam pada itu, saya sempat memberitahu keluarga di Kuantan. Sejurus sepupu arwah sampai, kami terus ke Hospital Shah Alam. Sepupu arwah beritahu, nadi arwah memang dah lemah sangat masa jiran kami jumpa dia pengsan di tangga nak naik ke rumah kami. Sepupu arwah minta saya bersedia untuk terima apa-apa kemungkinan. 

Sampai kat hospital, mak cik arwah beritahu arwah dah tak ada. Saya rasa macam mimpi. Saya rasa tak percaya. Mustahil! Tadi arwah kata dia nak balik tidur. Saya yakin dia cuma tidur saja. Tapi bila misi suruh saya masuk untuk cam jenazah, saya tak tahu nak bagi reaksi macam mana. Ya Allah, baru pagi tadi dia minta maaf dengan saya sambil cium tangan saya,.. Tak sangka itu tanda dia nak 'pergi'.

Saya rasa terkilan sebab tak ada di sisi dia waktu dia pergi. Kalaulah saya berkeras ajak dia pergi klinik... Waktu saya berfikir macam tu, tiba-tiba saya teringat balik pengalaman waktu saya nak bersalin dulu. Saya juga buat benda yang sama macam arwah. Ya, ini semua takdir Allah SWT. Saya harus reda. Apapun, arwah sempat menunaikan janjinya pada editor Komik M untuk menyiapkan manuskrip Lawak Budak Sekolah #4 sebelum hujung Januari. 

Terima kasih kepada seluruh warga kerja Komik M kerana masih sudi menerbitkan karya terakhir arwah dan terima kasih kepada pembaca yang masih memberi sokongan kepada karya-karya arwah. 

Al-Fatihah, sayang...

Tiada ulasan: